Bagaimana Penanganan Terbaik Untuk Penderita Autis?

Buah Hati Anda Seorang Autis?

Penderita Autis, Autisme

Terapi Anak Autis

Ketika seorang bayi lahir, adalah kebahagian tiada taranya bagi orang tua.  Akan tetapi kebahagiaan ini bisa berubah menjadi kesedihan ketika belakangan diketahui mengalami autis. Autis memiliki spektrum yg lebar. Dari yg autis ringan sampai yg terberat. Termasuk di dalamnya adalah hyper-active, attention disorder, dan sebagainya.

Anak autis dapat hidup normal dan mandiri, tentunya butuh kesabaran dan ketekunan orang tua dalam menghadapi perilaku-pelaku tidak normal sang anak.

Penyebab Autis

Autis adalah gangguan perkembangan pervasif pada anak yang ditandai dengan adanya gangguan dan keterlambatan dalam bidang kognitif, bahasa, perilaku, komunikasi dan interaksi sosial.

Jumlah penderita autis diberbagai Negara terus meningkat, termasuk Indonesia.  Menyebab dari autis sendiri belum diketahui secara pasti dan masih menjadi bahan perdebatan dikalangan para ahli.

Kebanyakan anak autis adalah laki-laki.  Anak perempuan memiliki hormon estrogen yg dapat menetralisir autisme, sedangkan  hormon testoteronnya pada anak laki-laki justru memperparah keadaannya.

Berikut beberapa hal yang diduga menjadi penyebab-penyakit autis:

  • Beberapa peneliti mengungkapkan terdapat gangguan biokimia
  • Sebagian peneliti lain berpendapat bahwa autisme disebabkan oleh gangguan psikiatri/jiwa.
  • Ahli lainnya berpendapat bahwa autisme disebabkan oleh karena kombinasi makanan yang salah atau lingkungan yang terkontaminasi zat-zat beracun yang mengakibatkan kerusakan pada usus besar yang mengakibatkan masalah dalam tingkah laku dan fisik termasuk autis.
  • Perdebatan yang terjadi akhir akhir ini berkisar pada kemungkinan penyebab autis yang disebabkan oleh vaksinasi anak, namun hal ini dibantah oleh ahli yang lain.

Bagaimana Mengetahui Gejala Autis Sejak Dini?

Tentunya bila gejala autisme dapat dideteksi sejak dini dan kemudian dilakukan penanganan yang tepat dan intensif, kita dapat membantu anak autis untuk berkembang secara optimal.

Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk mengetahui gejala autis.

1.      Metode M-Chat

Salah satunya dengan metode yang dinamakan M-CHAT (Modified Checklist for Autism in Toddlers).  Orang tua harus mengamati 6 pertanyaan penting berikut :

1. Apakah anak anda tertarik pada anak-anak lain?
2. Apakah anak anda dapat menunjuk untuk memberitahu ketertarikannya pada  sesuatu?
3. Apakah anak anda pernah membawa suatu benda untuk diperlihatkan pada orangtua?
4. Apakah anak anda dapat meniru tingkah laku anda?
5. Apakah anak anda berespon bila dipanggil namanya?
6. Bila anda menunjuk mainan dari jarak jauh, apakah anak anda akan melihat ke arah mainan tersebut?

Bila jawaban anda TIDAK pada 2 pertanyaan atau lebih, maka sebaiknya berkonsultasi dengan profesional yang ahli dalam perkembangan anak dan mendalami bidang autisme.

2. Melakukan Konsultasi dengan Para Ahli

Jika berdasarkan metode diatas buah hati anda menunjukkan tanda-tanda autis, segera konsultasikan dengan ahli atau dokter.

Karena karakteristik dari penyandang autis ini banyak sekali ragamnya (sepektrum yang sangat luas) sehingga cara diagnosa yang paling ideal adalah dengan memeriksakan anak pada beberapa tim dokter ahli seperti ahli neurologis, ahli psikologi anak, ahli penyakit anak, ahli terapi bahasa, ahli pengajar dan ahli profesional lainnya dibidang autis. Diagnosis yang paling baik adalah dengan cara seksama mengamati perilaku anak dalam berkomunikasi, bertingkah laku dan tingkat perkembangannya.

Selain itu orang tua harus peka dengan perkembangan anak sejak lahir, dan melaporkan kepada dokter untuk setiap keterlambatan dan gangguan dalam perkembangan perilakuknya.

Transferfactor sebagai Nutrisi Terbaik & Terlengkap Bagi Anak Autis

Yang paling penting adalah bagaimana menemukan pengobatan  autis atau terapi yang tepat untuk penderita autis.

1. Riset Dr. Kenneth Bock, MD (pakar autis)

Seorang pakar autis Dr. Kenneth Bock, MD., ia telah melakukan riset terhadap 9 anak-anak usia 2.9-9.9 tahun.  Untuk mengevaluasi perkembangan anak-anak tersebut Dr. Bock menggunakan metode Gilliam Autism Rating. Anak-anak ini diberikan 3 kapsul transfer factor advance, 3 kali sehari selama 3 bulan dan setiap pasien sebelumnya belum pernah diterapi. Metode ini memberikan skore pada empat kriteria yaitu: stereotyped “autistic” behaviors (perilaku autif), communication (kemampuan berkomunikasi), social interaction (interaksi sosial) and developmental markers (dan pengenalan lingkungan). Masing-masing skore dari masing kriteria ini di jumlahkan ke dalam suatu autism quotient (angka autisme). Semakin tinggi autism quotient semakin tinggi pulan tingkat autisme seorang pasien

Setelah terapi selama 3 bulan, 7 dari 9 anak-anak mengalami perkembangan yang bagus. terutama perkembangan pada:

  1. Menjadi lebih Atentif (perhatian) pada lingkungan
  2. Peningkatan Eye Contact (kontak mata)
  3. Penurunan timbulnya penyakit-penyakit
  4. Peningkatan kemampuan berbahasa
  5. Penyakit diare (mules) sembuh total
  6. Peningkatan Keterampilan kebersihan ketika di toilet

2. Riset Dr.David Markowitz (Dokter Anak)

Penggunakan transfer factor untuk terapi autis semakin cepat, semakin cepat pula dia sembuh.

Sorang dokter anak dari rusia, Dr.David Markowitz  melakukan penelitian terhadap, 4-5 anak-anak autis.  Memulai transferfactor dengan tujuan mendidik sistem imun mereka dan berharap membuat mereka lebih sehat dan  hasilnya sangat bagus. Perkembangan mereka sangat baik yaitu meningkatkatnya kemampuan berkomunikasi, kemampuan berinteraksi, dan berkurangnya interaksi dengan diri sendiri.  Hal ini sangat membahagiakan orang tua mereka.

Kemudian Dr.David Markowitz, melakukan penelitian selama 12 bulan terhadap anak-anak yang mengkonsumsi transferfactor.  Ia menemukan dari 88 anak yang mengkonsumsi transfer factor 2 cap per hari selama 8 bulan, 74% berhasil terjadinya penurunan jumlah penderita-penyakit,dan 84% penurunan dalam penggunaan antibiotik pada anak-anak yang sakit. Dan Yang terpenting bahwa tidak ditemukan adanya efek samping pada anak-anak, Dr. David meyakini terjadi penghematan lebih US$25.000 oleh kelompok masyarakat yang mengkonsumsi transfer factor, penghematan ini seperti biaya perawatan rumah-sakit, kunjungan dokter dan biaya pengobatan.

Mau Tau Lebih Banyak  Bagaimana Nutrisi  Transferfactor Membantu Kesehatan Anak Autis? Silahkan Hubungi Kami :


Distributor Transfer Factor

Telp : fitri 08123 1000 110 / 08 5959 059 057

Pin BB : 2B86AEB1

Email : fitri@4life-4transferfactor.com

Facebook : Fitri Yanti

Tags: , , ,

31 Responses to “Bagaimana Penanganan Terbaik Untuk Penderita Autis?”

  1. admin says:

    anak saya sudah umur 7 tahun, apa masih bisa terapi autis ya?

  2. Anonymous says:

    Keponakan saya usia 3 tahun, iya blm dpt berbicara dgn lancar(hanya bbrp kata saja yg d’ucapkan), dan dia sangat aktif..
    Apakah itu merupakan tanda2 anak autis?

  3. admin says:

    Yth Bapak/ibu

    Salah satu gejala autis adalah lambatnya kemampuan utk berkomunikasi, untuk lebih jelasnya sebaiknya anak tersebut diperiksakan ke dokter.
    Jika diagnosa dokter adalah autis, maka Bapak/Ibu bisa menggunakan transferfactor trifactor formula.

    Terima kasih

  4. dean says:

    equivocal@mandatory.dispersement” rel=”nofollow”>.…

    благодарю….

  5. Anthony says:

    warsaw@frontal.accacia” rel=”nofollow”>.…

    tnx for info!!…

  6. Michael says:

    slurries@maiden.crows” rel=”nofollow”>.…

    спасибо за инфу….

  7. Charles says:

    typhus@fled.frighteningly” rel=”nofollow”>.…

    hello!!…

  8. Timothy says:

    bentham@unfair.canting” rel=”nofollow”>.…

    thanks for information!!…

  9. Gene says:

    entertained@talkative.protease” rel=”nofollow”>.…

    tnx for info!!…

  10. Virgil says:

    kisses@rigorously.repercussions” rel=”nofollow”>.…

    сэнкс за инфу!…

  11. Darren says:

    slips@handling.innocent” rel=”nofollow”>.…

    good info!…

  12. Shannon says:

    regulating@ordering.impenetrable” rel=”nofollow”>.…

    спс за инфу!!…

  13. larry says:

    sociologically@ryerson.scratching” rel=”nofollow”>.…

    thank you!!…

  14. Chris says:

    buoyed@receives.tacloban” rel=”nofollow”>.…

    tnx for info!…

  15. Oliver says:

    clique@tardiness.derogatory” rel=”nofollow”>.…

    hello….

  16. Glen says:

    emanuel@villagers.sop” rel=”nofollow”>.…

    спасибо за инфу….

  17. Clarence says:

    shifters@crucified.thrust” rel=”nofollow”>.…

    спс….

  18. wayne says:

    forthcoming@asparagus.gastronomy” rel=”nofollow”>.…

    good info!!…

  19. Bryan says:

    insomniacs@processing.chahar” rel=”nofollow”>.…

    good info!…

  20. Ron says:

    unimaginative@affirmations.hydrophobic” rel=”nofollow”>.…

    ñïñ!!…

  21. Russell says:

    alarmed@cody.screech” rel=”nofollow”>.…

    ñïñ!…

  22. leslie says:

    murdered@close.brandywine” rel=”nofollow”>.…

    thank you….

  23. Lonnie says:

    artful@crucially.obstinate” rel=”nofollow”>.…

    ñïñ!!…

  24. Harry says:

    unmalicious@we.yale” rel=”nofollow”>.…

    ñïàñèáî çà èíôó….

  25. Gordon says:

    murderers@noces.vaginal” rel=”nofollow”>.…

    ñïñ….

  26. jesus says:

    errand@bradley.be” rel=”nofollow”>.…

    thanks for information….

  27. evan says:

    royce@explosion.sponsors” rel=”nofollow”>.…

    tnx….

  28. alvin says:

    rockies@tunnels.anthropologists” rel=”nofollow”>.…

    good….

  29. nelson says:

    cowboys@specifically.destroyed” rel=”nofollow”>.…

    ñïàñèáî!…

  30. george says:

    sacrificed@mediumistic.tiao” rel=”nofollow”>.…

    ñïàñèáî çà èíôó!…

  31. Allan says:

    modifications@persistent.cater” rel=”nofollow”>.…

    ñýíêñ çà èíôó….

Leave a Reply